Taki Takazawa, Bekas Gengster Yakuza Kini Imam Besar Di Jepun




Siapa sangka seorang yang pernah bergelar tukang tattoo kini dalam sekelip mata boleh berubah menjadi Imam Besar.

 

Pernah menganggotai kumpulan gengster di Jepun, Taki Takazawa yang sebelum ini berpenampilan ganas dengan gaya rambut panjang serta tattoo penuh di badan telah tidak sengaja berjumpa dengan seseorang berkulit putih yang memintanya membaca dua kalimat yang ada pada sehelai kertas.

 

Ternyata, pertemuan itu telah mengubah kehidupan ahli Yakuza atau gengster paling ditakuti di Jepun ini apabila dia membaca dua kalimat syahadah yang mengakui keesaan Allah dan juga mengimani Muhammad SAW adalah utusannya.

 

 

Berkat hidayah yang diberikan oleh Allah SWT kepada insan ini, Takazawa telah memutuskan untuk menjadi seorang mualaf dan setelah dua tahun dia memeluk Islam, akhirnya dia bertemu kembali dengan lelaki serba putih yang telah mengubah hidupnya dahulu.

 

Lelaki berjubah putih itu rupa-rupanya adalah seorang Imam di Masjid Nabawi, Kota Madinah.

 

Tanggungjawab sebagai umat Islam

Setelah menjadi mualaf, Takazawa aktif melakukan dakwahnya dan telah melakukan haji di Makkah atas undangan daripada pemerintah Arab Saudi pada tahun 2008. Lalu, dia melanjutkan pelajaran berdakwah tentang agama Islam di sana dan setelah tamat pengajian, Takazawa diangkat menjadi Imam di sebuah masjid di daerah Kabukicho, Tokyo.

 

Tidak hanya menunaikan solat lima waktu dan ibadah haji, Takazawa jelas dengan tanggungjawab lain yang perlu ditunaikan sebagai seorang umat Islam. Dia menjalani ibadah puasa sepanjang bulan Ramadan, malah dia juga turut melakukan puasa sunat pada setiap Isnin dan Khamis.

 

 

Memilih Abdullah sebagai nama Islamnya, nama Takazawa juga menjadi terkenal kerana dia telah menjadi salah seorang di antara Imam Masjid besar di Jepun.

 

Begitulah rahmat besar yang diberikan oleh Allah SWT ke atas umatnya. Selama 20 tahun menjadi ahli kumpulan gengster Yakuza, insan bertuah ini berjaya mengubah hidupnya setelah diberikan cahaya petunjuk dariNya.

 

Kesimpulannya, manusia tidak selamanya jahat. Jika Allah menginginkan yang terbaik buat kita, akan ada masanya hidayah itu pasti tiba.

 
 

(REMAJA)

[4797401]

Facebook Comments