Hidup sia-sia kuat berangan, ikut nafsu


GAMBAR hiasan.RASULULLAH SAW bersabda: “Ada dua hal yang paling aku takuti menimpa kalian, iaitu menuruti hawa nafsu dan banyak angan-angan. Sesungguhnya menuruti hawa nafsu itu dapat menghalang daripada kebenaran dan banyak angan-angan itu sama dengan mencintai dunia.” (Riwayat Ibnu Abi Dunya)

Virus panjang angan-angan ini adalah penyakit Mat Jenin versi akhirat. Jika Mat Jenin versi dunia mati kerana jatuh akibat terlalu berangan kesenangan dunia, Mat Jenin versi akhirat jauh lebih parah.

Mereka dalam kategori ini memburu akhirat dengan meninggalkan dunia. Hidup biar berpada, pesan Ustaz Pahrol Mohd Juoi menerusi Islam Itu Indah di IKIMfm.

Beliau mengaitkannya dengan firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan carilah pada apa yang dianugerahkan Allah SWT kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) seperti Allah telah berbuat baik kepadamu dan janganlah kamu berbuat kerosakan di bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berbuat kerosakan.” (Surah al-Qashash, ayat 77)

Ternyata perancangan akhirat itu seiring dengan jalan atur hidup di dunia. Bagi manusia yang memburu dunia dengan melupakan akhirat, mereka digelar manusia yang panjang angan-angannya.

Definisi panjang angan-angan adalah mengharapkan kebaikan tanpa usaha dengan tanggapan waktu dan kesempatan masih ada atau masih panjang buat diri.

Kesungguhan bertaubat

Dalam konteks agama, orang yang panjang angan-angan ini selalu berangan-angan pengampunan Allah SWT tanpa kesungguhan bertaubat. Sungguh Allah SWT itu Maha Baik, tetapi terkadang mereka lupa Allah SWT juga Maha Membalas, seksa-Nya sangat dahsyat dan pedih.

Selain itu, manusia yang panjang angan-angan berhasrat menewaskan hawa nafsu batin tanpa kesungguhan dalam mujahadah dan zikrullah. Mereka sedar syaitan dan hawa nafsu akan menyesatkan, tetapi mereka tidak bersungguh-sungguh melawan hawa nafsu.

Ketika Rasulullah SAW ditanya, siapakah orang yang sebenarnya paling pintar, Baginda menjawab: “Orang yang pintar adalah orang yang dapat menundukkan hawa nafsu dan beramal untuk bekal sesudah mati. Sedangkan orang yang lemah adalah orang yang mengikuti hawa nafsunya dan berangan-angan kepada Allah SWT dengan panjang angan-angan.” (Riwayat Ibnu Majah)

Maka, jadilah manusia bijaksana dengan memendekkan angan-angan, bersungguh dan bersegera memohon pengampunan Allah SWT. Jangan jadi manusia dangkal menelah kepentingan hakiki antara akhirat, duniawi, meremehkan serta menangguh pengampunan-Nya.

Hakikatnya, kita ini warga akhirat, justeru, bezakan antara angan-angan dan harapan. Sedar atau tidak, manusia yang punya harapan tidak miliki masa untuk putus asa. Harapan memberi mereka ketabahan demi mengecap kejayaan.

Oleh itu, mereka punya kekuatan untuk terus berusaha tanpa henti. Namun, jika harapan yang tercetus tidak disusuli dengan usaha gigih maka ia hanya sekadar bermimpi bukannya berimpian.

Selain itu, manusia yang punya harapan akan kuat berdoa kerana yakin doa adalah petunjuk dalam merealisasikan impian. Semakin tinggi harapan, semakin gigih doa dipanjatkan. Seterusnya, kebergantungan kepada Allah SWT juga mantap dalam kalangan manusia yang tinggi harapannya.

Perlu yakin, kejayaan tidak hadir hanya pada kejituan usaha semata. Sesungguhnya, pada usaha yang sekelumit bakal menjemput pertolongan daripada langit. Bantuan Allah SWT akan hadir hasil daripada tawakal kepada-Nya.

Lawan malas beribadah

Manfaatkan masa yang ada dan terus bekerja dalam waktu kritikal dengan segera. Manusia yang punya harapan ada dorongan untuk bersegera melunaskan setiap yang dirancang. Tiada istilah bertangguh dalam diri mereka.

Ada beberapa faktor manusia miliki angan-angan yang panjang. Pertama, kerana kesanggupan mereka berlumba mengejar kekayaan dunia tidak seiring rasa rakus mengejar kekayaan akhirat. Selain itu, mereka alpa mengenai kematian yang boleh datang tanpa mengira masa dan usia.

Oleh itu, bermujahadahlah melawan rasa malas, jemu, letih dalam beribadah serta usirlah gangguan hawa nafsu dan syaitan. Cari ilmu dan amalkan sebaiknya setiap yang dipelajari. Katakan pada hati, diri ini bila-bila bisa mati bertemu Ilahi.

(BHONLINE)

[4756633]

Facebook Comments